Pentingnya Konsultasi Psikologis Di Saat Korona

Pentingnya Konsultasi Psikologis Di Saat Korona

Departemen Kesehatan (Depkes) mengatakan virus Corona (Covid-19) memiliki dampak yang signifikan terhadap kehidupan masyarakat. 19 Covid disebutkan dapat menyebabkan masalah kesehatan mental.

“Siapa yang menyentuh, pada kenyataannya, tidak hanya pasien Covid, positif, PDP dan OAP tetapi orang-orang yang sehat dapat dipengaruhi dan kelompok rentan, termasuk petugas kesehatan, kelompok rentan, termasuk kelompok-kelompok misalnya, anak-anak dan orang tua, dan kemudian juga beberapa remaja dari kelompok lain, termasuk kelompok orang yang memiliki gangguan mental, dampak yang lebih luas Covid dapat menyebabkan masalah kesehatan mental ” kata direktur umum pelayanan kesehatan oleh kementerian kesehatan Bambang Wibowo, pada peluncuran layanan psikologis bagi kesehatan mental (Sejiwa) ditransmisikan ke rekening staf kantor Presiden YouTube.

Konsultasi Psikologis

Bambang mengatakan, pada kenyataannya, saat ini tidak ada bukti penelitian tentang dampak psikologis Covid-19. Namun, ia meminta semua pihak untuk mempelajari kasus penyakit menular yang sebelumnya.

“Jika kita melihat bahwa sekarang ada bukti dari studi dampak aspek psikologis dan psikologis dalam kasus Covid tapi kita bisa belajar kasus lain, misalnya dalam kasus SARS untuk sementara dan efek. Ini menunjukkan bahwa ada bukti semakin korban gangguan kejiwaan, nomor bahkan akan dua kali lipat dibandingkan dengan sebelumnya, “katanya.

Ini, Bambang mengatakan, menggambarkan bahwa bencana ini adalah memiliki dampak besar. Akibatnya, mendukung Sejiwa layanan psikologis.

“Ini menunjukkan bahwa dampak dari bencana begitu besar bahwa saya percaya dan dukungan untuk semua layanan kesehatan mental terintegrasi,” katanya.

Konsultasi Psikologis Perlu Untuk Tingkatkan Immunitas

Seorang pasien yang baru pulih dari 19 pengalaman Covid selama pengobatan. Dia mengatakan itu adalah dukungan psikologis yang dibutuhkan untuk merangsang kekebalan tubuh.

Tyasutami Sita, yang selamat dari kasus pertama di Indonesia Covid-19 menunjukkan perjalanan pertama Covid 19 kasus diidapnya. Hal ini diakui bahwa ada bahaya pengetahuan psikososial adalah kasus pertama di Indonesia.

“Saya ingin berbagi pengalaman saya ketika saya sakit dan ibu saya dan inisiatif kami Rumah Sakit dan Covid-19 pertimbangan hingga akhirnya dipindahkan ke Sulianti Saroso dan mereka positif kasus mereka pertama dikonfirmasi adalah positif dikonfirmasi oleh pemerintah Indonesia, “kata SITA menghadiri peluncuran psikolog kesehatan hidup (Sejiwa) Kantor Presiden Youtube mengirimkan rekening pribadi KSP Rabu (29/04).

“Saat itu, keluarga kami, terutama saya pertama perasaan tekanan dari shock dan takut sebagai pasien, dan kemudian ada tekanan dari tekanan eksternal dari media dan masyarakat Indonesia,” katanya menambahkan.

Menurut Sita percakapan tengah-tengah masyarakat yang mengakibatkan kekebalan menurun. Ketika rasa sakit mulai hilang tetapi tekanan psikologis disediakan di bagian bawah lagi.

“Jadi pada titik ini, dengan semua yang salah mengartikan fakta-fakta telah merasakan ketidaknyamanan yang luar biasa ke titik bahwa gejala saya hanya batuk kering. Ketika semua foto saya dan identitas saya mengungkapkan dan akhirnya jatuh diri fisik karena sistem tekanan internal yang melemahkan saya kekebalan tubuh dan semua gejala telah menghilang, tetapi kembali selama seminggu”, katanya.

Mental Breakdown Usai Sembuh

Semangat keluarga adalah obat untuk Sita. Selain itu, saran dari psikolog juga membantu Sita untuk kembali tenang untuk melawan Covid-19.

“Bahkan, ketika datang ke keluarga dan teman-teman berperan dalam merangsang sistem kekebalan tubuh yang dapat di pendekatan saya, namun pada kenyataannya, jika psikolog adalah layanan yang lebih baik untuk Covid- 19 pasien dan orang-orang” kata.

SITA mengakui munculnya masyarakat yang disebabkan oleh penghinaan tipuan. konseling maka diperlukan.

“Karena saya pikir sekarang dengan segala sesuatu yang terjadi dibenci oleh orang-orang dan informasi yang salah menyebabkan lelucon panik. Orang-orang tidak positif dan tidak seorang pasien dalam pelayanan rumah sakit yang diperlukan psikologis dan bahkan untuk pasien kami Covid-19” sita mengatakan,

Setelah dinyatakan sembuh dari Corona, Sita mengatakan ia menderita kondisi stres berat atau yang dikenal dengan depresi mental jangka. Sekali lagi, bantuan psikologis Sita merasa tenang.

“Setelah keluar dari rumah sakit, tetapi juga menderita gangguan mental karena tekanan dari luar juga dan bahwa ia membantu saya dan membantu saya benar-benar adalah kenalan psikolog saya hari aku menelepon dalam berbagi pengalaman saya, saya akhirnya mampu menenangkan ketegangan yang awalnya dan menjadi tidak dapat bernapas dari rumah sakit karena saya akhirnya bisa tenang lagi dan juga untuk menenagkan diri menurut Sita, saya juga bermain permainan judi online di www.userbola.win untuk memulihkan mental saya, “katanya.

Penyembuhan Melalui Meditasi Dalam 7 Langkah

Penyembuhan Melalui Meditasi Dalam 7 Langkah

Penyembuhan melalui meditasi telah dilakukan oleh orang-orang yang tercerahkan secara spiritual selama ribuan tahun. Hal yang hebat tentang hal itu, terutama dalam konteks zaman modern kita, adalah bahwa tidak ada kekuatan “khusus” diperlukan untuk melakukan itu — orang-orang biasa seperti Anda dan saya dapat dengan mudah bermeditasi untuk mencapai kesehatan dan penyembuhan, dan kita dapat melakukan ini kapanpun nyaman bagi kami. Berikut ini adalah langkah-langkah mudah tanpa-BS dalam melakukan meditasi sendiri.

1. Temukan tempat yang tenang di rumah Anda di mana Anda tidak akan terganggu selama setidaknya 30 menit.

Idealnya, ini adalah kamar tidur Anda, di mana Anda dapat mengunci pintu untuk memastikan tidak ada orang yang menerobos masuk dan mengganggu upaya Anda dalam mencapai penyembuhan melalui meditasi. Mungkin juga membantu menempatkan tanda di pintu Anda untuk memberi tahu teman serumah Anda bahwa mereka seharusnya tidak mengganggu Anda.

2. Waktu terbaik untuk bermeditasi adalah di malam hari ketika aktivitas telah mereda secara signifikan dan ketika Anda dapat melakukannya dalam kegelapan. Tidak adanya cahaya diyakini merangsang kelenjar tertentu yang memungkinkan Anda untuk “masuk ke zona”.

3. Duduklah di tempat di mana Anda bisa merasa nyaman. Direkomendasikan duduk di atas matras yoga yang diletakkan di lantai, tetapi intinya adalah, selama Anda merasa nyaman, pertempuran itu setengah dimenangkan. Santai dan tutup mata Anda dan berhenti memedulikan dunia luar — di sini, Anda berada dalam gelembung ketenangan dan kebahagiaan Anda.

4. Mulailah bernafas dalam dan perlahan. Lakukan ini dengan menghirup hidung Anda perlahan-lahan, mengisi paru-paru Anda dengan udara, dan menahannya di sana selama beberapa detik sebelum menghembuskan napas melalui mulut Anda. Apakah kita menyebutkan “perlahan”? Lanjutkan bernapas dengan cara ini setidaknya selama tiga kali.

5. Ketika pikiran luar mulai membanjiri kepala Anda dan mengalihkan perhatian Anda, fokuslah pada pernapasan Anda — pikirkan tentang bagaimana udara keluar dan keluar dari paru-paru Anda dan isi diri Anda. Anda juga dapat menggunakan mantra — pilih afirmasi positif (seperti “Saya dipenuhi kedamaian” atau “Saya merasa sangat kuat”) dan ulangi secara mental.

6. Tetap benar-benar tenang. Berhentilah menilai diri sendiri atau orang lain atau segala sesuatu yang terjadi di luar ruang langsung di sekitar Anda. Berhenti peduli. Biarkan saja. Ketahuilah bahwa hal-hal akan mengurus diri mereka sendiri.

7. Lanjutkan pernafasan dan pengulangan mantra ini setidaknya selama lima menit atau bahkan lebih. Anda akan merasakan ikatan Anda dengan alam semesta dan dengan tingkat kesadaran Anda yang lebih tinggi tumbuh semakin kuat. Yang terbaik adalah menggunakan pengatur waktu untuk memastikan Anda tidak akan mengakhiri sesi terlalu cepat, tetapi pilih sesuatu yang tidak sekeras jam alarm — sesuatu yang membuat “ding” lembut. Saat sesi selesai, gerakkan tangan dan jari serta kaki Anda, goyangkan mereka untuk memulai sirkulasi darah Anda dan membangunkan sistem Anda karena Anda masih di sini. Saat Anda merasa sudah tiba di saat yang tepat, buka perlahan mata Anda dan nyalakan kembali lampu. Cobalah bermeditasi setidaknya sekali sehari, atau sebelum Anda sepenuhnya pensiun di malam hari.

Penyembuhan melalui meditasi telah dipelajari dan didokumentasikan oleh para peneliti, dan mekanismenya telah diamati menggunakan instrumen berteknologi tinggi. Sebagai contoh, telah ditunjukkan bahwa meditasi menyembuhkan kita terlebih dahulu dengan meningkatkan produksi neurokimia tubuh dan hormon “merasa enak”, seperti serotonin, GABA, DHEA, dan melatonin — ini bukan klaim kosong, melainkan fakta yang terdokumentasi. Ini adalah hormon yang membantu menstabilkan suasana hati kita, menghilangkan stres, dan memberi kita perasaan tenang dan kesejahteraan yang mendalam. Jadi meditasi yang teratur dapat memberikan kita kesehatan yang kita semua butuhkan — secara alami.